Dr. Sultan Junaidi, S.Sy, MH, Ph.D Dan KRT. Oking Ganda Miharja, SH.,MH. Kembali Terpilih Ketum Dan Sekjen PAI Periode 2022-2027 Pada MUNAS II Di Bali

775

Painews.id Perkumpulan Advocaten Indonesia (PAI) akhirnya sukses menggelar Musyawarah Nasional (Munas) II di Hotel Plagoo Holiday, Nusa Dua-Bali. Munas yang berlangsung selama dua hari berturut-turut, yakni Jumat dan Sabtu (19-20/8/2022), diikuti antusias oleh ratusan peserta yang merupakan perwakilan Badan Pimpinan Wilayah (BPW) atau pengurus tingkat Provinsi se-Indonesia.Ricky Ananta, S.T., S.H., M.H. selaku Ketua Panitia Munas II Perkumpulan Advocaten Indonesia (PAI) yang juga sebagai Ketua Badan Pimpinan Wilayah (BPW) Jawa Tengah menyampaikan hari pertama Munas II PAI yang dilaksanakan di Plagoo Holiday Hotel Bali 19-20 Agustus 2022, diawali dengan pembukaan tersebut, dihadiri banyak pejabat Pemerintah setempat, seperti Polda Bali, Pemda Badung dan lainnya. Diawali dengan menyanyikan Indonesia Raya dengan khidmat, peserta Munas selanjutnya dihibur dengan penampilan seni budaya daerah, berupa tarian bali. Itu wujud kepedulian PAI pada seni dan budaya daerah.

Selanjutnya, Ketua Umum PAI, Dr. Sultan Junaidi, S.Sy, MH, Ph.D dengan didampingi Sekjen, dewan pembina dan pendiri PAI memukul gong, tanda dimulainya Munas II PAI.

Para peserta Munas II yang mengenakan kaos putih berlogo PAI tampak serius dan fokus mengikuti rangkaian Munas II PAI pada hari pertama. Sejak siang hingga malam hari terjadi dinamika Munas yang demokratis. Masing-masing 16 BPW PAI yang hadir dari Total 20 BPW se-Indonesia menyampaikan pandangan umumnya tentang kepengurusan BPP PAI dan program kerja yang sudah dilaksanakan.

Sidang pleno yang dipimpin 4 ketua BPW PAI, yakni Jawa Barat, Jawa Tengah, NTT dan Lampung itu, akhirnya peserta Munas II menerima dan menetapkan kembali Dr. Sultan Junaidi, S.Sy, MH, Ph.D dan Oking Ganda Miharja, SH.,MH sebagai Ketum dan Sekjen BPP PAI. Untuk masa Periode 2022-2027, karena keduanya dinilai pasangan ideal dan memiliki komitmen kuat untuk kemajuan PAI ke depan.

“Setelah mendengar dan menerima sikap dari seluruh BPW PAI se-Indonesia yang hadir di Munas II ini, maka kami putuskan dan tetaplah pak Sultan dan Pak Oking sebagai Ketum dan Sekjen BPP PAI. Selanjutnya peserta Munas, sepakat menyerahkan kepada keduanya untuk menyusun kepengurusan BPP PAI periode 2022-2027,” ujar Pimpinan Sidang yang juga Ketua BPW Jawa Tengah H. Herwan budiah, SH. MH. sambil mengetuk palunya di meja sidang pleno.

Usai penetapkan pucuk pimpinan BPP PAI, peserta Munas II PAI membahas program kerja dan masukan positif yang bisa dijalankan oleh PAI kedepan, baik dalam konsolidasi kepengurusan BPP (pusat), BPW (Provinsi) maupun BPC (Kabupaten/Kota).

Masuk hari kedua Munas II PAI, yakni Sabtu (20/8/2022), para peserta Munas mendengarkan keputusan-keputusan yang dihasilkan dalam Munas II di pulau Dewata tersebut.

“Kita bersyukur, kegiatan Munas II PAI berjalan lancar dengan demokratis. Kita telah menyepakati beberapa keputusan organisasi dan program kerja strategis yang akan kami laksanakan. Terutama untuk penyempurnaan kepengurusan dan program kerja secara nasional. Karena kita bertekad untuk terus membangun kebersamaan demi kemajuan PAI,” ujar Oking Ganda Miharja, SH.,MH. Sekjen PAI dalam pemaparannya.

Dikatakan Oking, BPP PAI pada Munas II telah mendapatkan amanah peserta, untuk menjaga dan menjunjung tinggi Marwah PAI. Sebagai organisasi profesi Advokat/Pengacara, PAI akan membangun kedisiplinan pengurus di semua tingkatan. Kedua, seluruh anggota PAI akan terus dibina dan diawasi untuk berkiprah di tengah masyarakat, dengan tetap berpegang teguh kode etik, sumpah advokat, dan profesional sesuai ketentuan yang ada.

Selanjutnya, ketua umum BPP PAI Dr. Sultan Junaidi, S.Sy, MH, Ph.D menutup acara Munas II tepat pukul 11.00, dengan diiisi sambutan penutupan.

“Alhamdulillah Munas PAI yang kedua kalinya ini berjalan lancar dan sukses. Kami ucapkan banyak terimakasih kepada semua pihak yang telah mendukung dan memberikan ucapan selamat kepada kami, terutama mitra kerja. Baik dari pemerintahan, lembaga hukum, maupun swasta,” jelasnya.

Sultan juga mengucapkan terimakasih kepada peserta yang selama mengikuti Munas II tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

“Munas II sudah menghasilkan keputusan dan kesepakatan untuk gerak langkah perjuangan PAI kedepan. Kami yakin dan optimis, PAI kedepan akan semakin besar dan maju. Munas II PAI bisa diikuti 1000 peserta se-Indonesia. Munas berikutnya akan lebih besar lagi pesertanya,” terangnya.

Acara Munas II PAI ditutup dengan doa bersama, dan sebelumnya meninggalkan lokasi, peserta berpose bersama dan meneruskan yel-yel PAI, yakni *“PAI Yes”, “PAI Maju”, dan “PAI Beres”. (  Tgh )

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini